Kamis, 6 Agustus 2020
Unik Menarik
Mudik Lockdown di India

Berjalan Puluhan Kilometer di Atas Rel Kereta Api untuk Mencapai Kampung Halaman

Senin, 18 Mei 2020
The Associated Press
TAMPAK pekerja migran dari negara bagian di India berjalan pulang ke kampung halaman mereka melalui rel kereta api menuju stasiun kereta api di Ahmedabad, Senin (11/5/2020).*

KISUTA.com - Pulang kampung karena terdampak virus corona. Puluhan ribu pekerja migran miskin di India, berjalan di jalan raya dan rel kereta api atau naik truk, bus, dan kereta api yang penuh sesak di bawah terik panas matahari di tengah pandemi virus corona. Beberapa di antara mereka ditemani oleh istri yang sedang hamil dan anak-anak yang masih kecil, kesemuanya rentan terhadap ancaman virus corona.

Dilansir The Associated Press, mereka mengatakan bahwa mereka terpaksa meninggalkan kota-kota di mana mereka telah bekerja keras selama bertahun-tahun membangun rumah dan jalan setelah mereka ditelantarkan oleh pihak yang mempekerjakan mereka, akibat lockdown nasional untuk menghentikan penyebaran virus.

Pemerintah dan badan amal telah mencoba untuk mendirikan tempat berlindung bagi mereka, tetapi jumlah mereka sangat banyak. Mau tak mau mereka pulang ke kampung halaman dengan menerjang bahaya.

Pekan lalu, sebuah kereta menabrak sekelompok pekerja migran yang lelah dan tertidur di atas rel saat melakukan perjalanan ke kampung halaman mereka di negara bagian Maharashtra Barat dan menewaskan 16 pekerja.

Pada Sabtu, setidaknya 23 buruh tewas di India Utara ketika sebuah truk yang mereka tumpangi menabrak truk stasioner di jalan raya.

"Saya tidak tahu bagaimana masa depan saya," kata Hari Ram (28), seorang tukang batu yang berangkat ke desanya di India pertengahan pekan ini dengan berjalan kaki, berharap dapat mencari tumpangan dalam perjalanan.

“Satu hal yang pasti, jika saya mati, saya akan mati di rumah saya. Saya tidak akan pernah menginjakkan kaki di New Delhi lagi,” katanya.

Dasrath (32) pekerja migran lainnya mengatakan, “Politisi India hanya mendatangi kami untuk memberikan suara selama pemilihan. Kami menghadapi situasi yang sangat sulit sekarang, tidak ada yang membantu kami."

Sementara itu, diketahui bahwa setengah dari populasi India berpenghasilan kurang dari 3 dolar sehari.

Menurut catatan Bank Dunia, lebih dari 90 persen tenaga kerja dipekerjakan di sektor informal, tanpa akses untuk memiliki tabungan yang signifikan atau mendapat perlindungan sosial seperti cuti sakit dan asuransi.

Para pekerja migran mengatakan mereka dapat kembali ke pertanian dan juga mengambil pekerjaan seperti membangun jalan, memanen air di daerah yang dilanda kekeringan dan membangun tempat penampungan hewan di bawah program pemerintah yang menjamin 100 hari kerja setahun di pedesaan India untuk 200 rupee India atau 2,65 dolar AS (sekitar Rp 39.000) per orang setiap harinya.

Keluarnya para pekerja migran dari kota menyebabkan kekhawatiran bagi perusahaan-perusahaan barang konsumen terkemuka di India, yang takut akan kekurangan tenaga kerja saat mereka melanjutkan produksinya.* das - kisuta.com

 


KATA KUNCI

BAGIKAN

BERI KOMENTAR