Kamis, 25 Februari 2021
Unik Menarik
Setiap Sekolah Bentuk Satgas Covid-19

Ini Rancangan Persiapan Sekolah Tatap Muka di Kota Bandung

Selasa, 8 Desember 2020

Disdik Kota Bandung juga menyiapkan sarana prasarana sekolah berbasis standarisasi protokol kesehatan Covid-19. Di antaranya menambah fasilitas pendukung guna menopang pembelajaran tatap muka untuk teori maupun praktek.

Humas Pemkot Bandung
KEPALA Dinas Pendidikan Kota Bandung, Hikmat Ginanjar.*

KISUTA.com - Kota Bandung masih belum memungkinkan menerapkan kebijakan pembelajaran tatap muka. Apalagi, saat ini level kewaspadaan pandemi Covid-19 di Kota Bandung memasuki zona merah.

"Tentu saja kita prioritaskan keselamatan dan kesehatan. Kita harus hati-hati untuk kondisi saat ini belum memungkinkan," ucap Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Bandung, Hikmat Ginanjar, Sabtu pekan lalu.

Karena itu, kata Hikmat, kebijakan sekolah tatap muka disesuikan dengan kondisi dan situasi di masing-masing daerah. Sehingga Kota Bandung tak ingin gegabah memulai sekolah tatap muka.

Di samping itu, terdapat sejumlah persyaratan untuk memulai sekolah tatap muka. Mulai dari keterlibatan pemerintah, sekolah hingga orang tua yang harus memastikan kesehatan sebagai faktor utama.

Meski begitu, Hikmat menyatakan bahwa Disdik Kota Bandung sudah menyiapkan sejumlah langkah untuk mengantisipasi setiap kebijakan mengenai pelaksanaan belajar.

Disdik Kota Bandung sudah menginstruksikan kepada setiap sekolah untuk membentuk Satuan Tugas (Satgas) Covid-19. Tugas Satgas Covid-19 adalah, mengedukasi dan menyosialisasikan tentang Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) penerapan pembelajaran tatap muka di tengah pandemi Covid-19.

Selain itu, Disdik Kota Bandung juga menyiapkan sarana prasarana sekolah berbasis standarisasi protokol kesehatan Covid-19. Di antaranya menambah fasilitas pendukung guna menopang pembelajaran tatap muka untuk teori maupun praktek.

Di antaranya menyediakan wastafel cuci tangan, spray dan cairan disinfektan, handsanitizer dan thermogun. Kemudian di area toilet, selasar, tempat antri ataupun titik kumpul siswa lainnya harus diberi tanda untuk menjaga jarak.

Untuk sementara sekolah menutup area kantin dan membuat media publikasi berisi informasi pembelajaran tatap muka yang mengacu pada protokol kesehatan. Bagi sekolah yang mempunyai bangunan bertingkat, juga ada pengaturan mobilitas siswa saat melewati tangga.

Apabila keputusan pembelajaran sekolah tatap muka sudah diambil, sekolah tinggal menjalankan prosedur yang telah dirancang. Sebelum memulai pembelajaran tatap muka, Disdik Kota Bandung akan melakukan tahap simulasi selama 1-4 pekan. Selanjutnya, masa transisi skema baru sekolah di masa Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) di tengah pandemi Covid-19 yang diperkirakan membutuhkan waktu hingga dua bulan.

Jika situasi Covid-19 di Kota Bandung membaik, Pemkot Bandung akan tetap sangat mencermati situasi dan kondisi di lapangan guna menjaga keselamatan peserta didik. Penyiapan sarana dan prasarana berbasis protokol kesehatan Covid-19 ini harus diinformasikan oleh sekolah melalui unggahan data lewat Dapodik.

Para siswa juga harus mengetahui perangkat yang bisa dibawa ke sekolah. Lalu para siswa, guru beserta tata usahanya juga mesti mengisi kuesioner terkait Self Health Assessment dan transportasi yang digunakan untuk menuju ke sekolah. Terakhir, harus ada surat persetujuan dari orang tua atau wali siswa.

Untuk protokoler kesehatan selama di sekolah, wajib memakai masker tiga lapis dan membawa cadangannya. Tetap menjaga jarak di setiap tempat dan aktivitas dan mencuci tangan secara berkala. Kemudian membawa bekal makanan, perlengkapan beribadah dan handsanitizer masing-masing sebagai pelengkap.

Sekolah juga harus menyiapkan masker, sarung tangan dan faceshield bagi para guru yang hendak mengajar. Kemudian jam masuk dan pulang sekolah juga diatur dan disesuaikan dengan perancangan jadwal pembelajaran guna mengoptimalkan penerapan social distancing.

Mengenai strategi tahapan simulasi nantinya para siswa yang hadir di sekolah hanya berkisar antara 10-25 persen dari jumlah keseluruhan. Para siswa akan belajar di sekolah secara bergiliran dengan dibiasakan untuk penerapan protokol kesehatan Covid-19 secara ketat.

Memasuki masa transisi dan AKB pembelajaran tatap muka yang baru nantinya jumlah siswa akan ditambah menjadi 50 persen. Siswa yang hadir akan diatur oleh pihak sekolah yang disesuaikan dengan sarana prasarana sesuai protokol kesehatan.

"Sudah ada rapat, sudah ada dukungan anggaran, melengkapi sarana dan prasarana. Terus membina dan mengarahkan guru, mengedukasi para orang tua. Utamanya memastikan pembukaan sekolah sudah aman dari sisi kesehatan," pungkas Hikmat.* Dadang Sutarjan - kisuta.com


BAGIKAN

BERI KOMENTAR